Disinyalir Kepsek SMAN 1 Abung Barat Kangkangi Sejumlah Aturan Dan Arogan

oleh -52 views
LAMPUNG UTARA,  (FokusKriminal.com)
 Walimurid  SMAN 1  Abung  Barat  keluhkan sejumlah  aturan  yang  diterapkan  oleh  pihak  sekolah  di  nilai  tidak  masuk akal.
Pasalnya, Segudang   permasalahan  mulai dari  penerimaan  siswa  baru  pada pertengahan   semester  pada   tanggal  25 Oktober  2018  yang  bernama  Dinda  Pratiwi kelas  sepuluh  (X)   yang   diduga  terindikasi tak  sesuai  dengan   aturan  yang  ada.
Tak hanya   itu  banyaknya   peraturan  yang diterapkan   pihak  sekolah   SMAN  1 Abung Barat   mulai   dari   adanya  uang  denda  bagi  murid  yang  membolos sekolah, alfa, main   handphone,  tidak   piket   kelas  dan sumbangan   untuk   makan-makan  hal tersebut   hanya   menjadi   beban walimurid, Serta  tidak  ada  bersama   pada  komite.
Sabtu (3/12)
Saat   di   konfirmasi  di   ruanganya,  Kepala sekolah  SMAN 1   Abung   Barat,  Ida Puspita Dewi Wati  mengatakan,  mengenai menerima   siswa   yang   bernama  Dinda Pratiwi   kelas sepuluh (x)  pada  tanggal 25 Oktober 2018,   dirinya   sudah   berkoordinasi kepada UPTD Pendidikan Lampung (Disdik) untuk wilayah Lampung Utara.
“Memang   betul   ada  anak  satu  dan  itu sudah  saya konfirmasi  dan  kordinasikan pada   pimpinan  yaitu  UPT,  kebetulan  anak ini  anak PTK,PTK   berarti   tenaga  pengajar disini,  PPDB  kan   ada  lima  poin,  Yaitu jalur Online,  Reguler Online,  Anak PTK,   Prestasi Akademik, Non Prestasi Akademik,Luar Kabupaten,  kemudian  (UM)  Ujian Mandiri,” Ucap Ida Puspita Dewi Wati
Lanjutnya,”  Anak  ini  anaknya  PTK,  orang tua  nya   pernah   berbicara   bahwasanya anaknya  ini  ingin   bersekolah disini, sebelumnya   orang   tua  dari   Dinda Pratiwi ini   mempunyai   keinginan   menyekolahkan anak   nya   di pondok,   dikarenakan   anaknya   tidak   betah   maka  di   masukkan lah   di sekolah ini.  Kemudian   saya   konsultasi   pada   UPT,  Karena   Dapodik kita   belum   terpenuhi,  Pungsinya   hanya  di Dapodik,   Apabila   dapodiknya   sudah 36 maka   kami  tidak  bisa   menerima  tetapi, karena   dapodiknya   belum   penuh  dan kami   belum   melaporkan   validasi   maka murid   ini   di   terima”,  Jelas Ida Puspita Dewi Wati Kepala sekolah SMAN 1 Abung Barat
Saat   disingung   mengenai   sejumlah   uang denda   yang   di   terapkan  disekolah tersebut,  Ida Puspita Dewi Wati,  selaku Kepala  Sekolah  SMAN 1 Abung Barat membenarkan adanya uang denda tersebut.
Rilis, (Tajudin Rasul)
Editor,(Santoso)