Diduga Kantor Pusat LGBT, Warga Grebek Opsi Riau

oleh

PEKANBARU, Fokuskriminal.com –¬†Sejumlah warga Kota Pekanbaru menggerebek sebuah rumah di kawasan pinggiran ibu kota Provinsi Riau tersebut yang diduga menjadi markas kelompok lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT).

Aksi itu dilakukan warga Jalan Sukabakti, Kelurahan Air Putih, Kecamatan Tampan, Pekanbaru, Selasa (15/1/2019) siang. Warga bersama setempat tampak mendatangi rumah yang berukuran cukup besar itu.

Loading…

Di depan rumah berukuran cukup besar dan berpagar hitam, tepatnya RW 03/RT 02 itu terpampang papan nama Organisasi Perubahan Sosial Indonesia (Opsi) Riau, dengan aksen tulisan bercorak pelangi. Warga menyebut mereka mulai resah dengan aktivitas rumah itu.

Menurut warga, rumah yang dijadikan sekretariat Opsi Pekanbaru itu mulai berdiri sejak 2017 lalu. Namun, beberapa bulan belakangan warga melihat kejanggalan di rumah itu.

Di antaranya musik dengan volume keras hingga dinihari serta keluar masuk warga asing yang diduga waria dengan pakaian seronok.

“Beberapa kali saya lihat aktivitas ramai di dalam rumah. Sampai pukul 02.00 tengah malam. Musik keras, lalu ada yang datang laki-laki tapi macam perempuan, pakai rok pendek,” kata seorang warga, Zulfahmi.

Abdul, warga lainnya mengaminkan. Jumlah mereka terkadang sampai 20 an orang. “Mereka seperti berpesat di dalam, tapi pagar dikunci,” ujarnya.

Melihat kondisi itu, warga kemudian mendatangi rumah tersebut. Bahkan, warga datang dan mencopot papan nama yang berada di depan rumah itu.

Terpisah, Ketua RW 03/RT 02 Hartono Yahya mengatakan sekretariat itu pernah melapor ke ketua RT sejak 2017 lalu. Saat itu, penghuni rumah itu menyebut mereka merupakan relawan yang bergerak dibidang kesehatan serta penanggulangan HIV Aids.

“Laporan mereka ke ketua RT bergerak di bidang kesehatan yakni penanggulangan HIV Aids. Kalau LGBT baru hari ini saya tahu,” katanya.

Hartono juga menyebut pihaknya menyerahkan kepada pihak kepolisian untuk mengusut tuntas dugaan LGBT tersebut.

Saat ini, Polsek Tampan, Pekanbaru diketahui telah mengamankan dua pria yang diamankan dari dalam rumah itu.

Kapolsek Tampan, Kompol Kari Amsah Ritongan belum berkomentar banyak terkait dua pria yang salah satu di antaranya bernama Ruli Rahmadini. “Masih kita mintai keterangan dulu,” ujarnya.

Ruli sebelum diamankan ke Mapolsek Tampan sempat membantah bahwa sekretariat tersebut menjadi pusat berkumpulnya kelompok LGBT.

Justru, dia mengklaim dirinya bersama anggota Opsi Riau lainnya fokus memberikan sosialisasi pencegahan HIV/Aids. Dia juga mengklaim telah mengantongi izin dari pemerintah daerah untuk mendirikan komunitas itu.

“Legalitas organisasi kita disahkan oleh Kemenkumham, Dinas Kesehatan, Kesbangpol Kota dan Provinsi. Makanya saya berani buat plang,” ujar Ruli. (*)

Editor /Red